Pantang Larang Orang Dulu-dulu

by - 14:03

Pantang larang diamalkan oleh masyarakat melayu dahulu adalah bertujuan untuk mendidik masyarakat agar mengamalkan nilai-nilai murni dalam kehidupan mereka.Ia juga diamalkan kerana pantang larang adalah seperti harta pusaka nenek moyang mereka dan bagi mereka mereka bertanggungjawab untuk mengamalkannya dan menurunkan tradisi itu kepada anak-anak atau cucu-cucu mereka.Di dalam sebuah pantang lrang mempunyai erti sendiri yang akan memberi manfaat dalam hidup masing-masing.

Contoh-contoh Pantang-Larang

- Tidak boleh bermain sembunyi pada waktu malam
- Tidak boleh sikat rambut pada waktu tengah malam
- Tidak boleh membuka payung di dalam rumah
- Tidak boleh berangan pada waktu maghrib
- Tidak boleh tidur pada waktu maghrib
- Dilarang mempercayai dengan tok bomoh
- Dilarang menyembah berhala
- Dilarang bergantung di telefon pada waktu maghrib
- Dilarang keluar pada waktu malam
- Dilarang membuang air kecil di pokok

Dalam kehidupan masyarakat Melayu ada 1001 jenis pantang-larang. Tidak semua pantang-larang itu dapat diterima akal, namun tetap indah dan berseni, terutama dalam membentuk struktur kehidupan yang sempurna.

Walaupun banyak beranggapan pantang-larang tidak sesuai digunakan terutama menghadapi kehidupan alaf baru, tiada tanda pantang-larang akan dipinggirkan begitu sahaja. Yang pasti, masa beredar, agama Islam menjadi kukuh dan tunjang kehidupan masyarakat Melayu mampu mengubah pantang-larang agar lebih bersesuaian dengan cara hidup masyarakat beragama. Hanya pantang-larang yang berunsur animisme warisan lama, perlahan-lahan terhakis dan ditolak tepi.

You May Also Like

0 comments

Google+ Followers